Gejala sindrom kaki gelisah

Sindrom kaki gelisah, juga dikenal sebagai penyakit Willis-Ekbom, adalah kondisi umum sistem saraf yang menyebabkan dorongan tak tertahankan untuk menggerakkan kaki.


 

Gejala utama sindrom kaki gelisah adalah keinginan yang sangat kuat untuk menggerakkan kaki.

Hal ini juga dapat menyebabkan sensasi merayap atau merayap yang tidak menyenangkan di kaki, betis, dan paha.

Sensasinya seringkali lebih buruk di malam atau malam hari. Terkadang, lengan juga terpengaruh.

Sindrom kaki gelisah juga dikaitkan dengan gerakan menyentak tak disengaja pada kaki dan lengan, yang dikenal sebagai gerakan tungkai berkala saat tidur.

Beberapa orang terkadang mengalami gejala sindrom kaki gelisah, sementara yang lain mengalaminya setiap hari.

Gejalanya bisa bervariasi dari ringan hingga berat. Dalam kasus yang parah, sindrom kaki gelisah bisa sangat menyusahkan dan mengganggu aktivitas sehari-hari seseorang.

 

Apa yang menyebabkan sindrom kaki gelisah?

Pada sebagian besar kasus, tidak ada penyebab yang jelas dari sindrom kaki gelisah.

Ini dikenal sebagai sindrom kaki gelisah idiopatik atau primer, dan dapat diturunkan dalam keluarga.

Beberapa ahli saraf (spesialis dalam menangani kondisi yang mempengaruhi sistem saraf) percaya gejala sindrom kaki gelisah mungkin ada hubungannya dengan cara tubuh menangani bahan kimia yang disebut dopamin.

Dopamin terlibat dalam mengendalikan gerakan otot dan mungkin bertanggung jawab atas gerakan kaki tak disengaja yang terkait dengan sindrom kaki gelisah.

Dalam beberapa kasus, sindrom kaki gelisah disebabkan oleh kondisi kesehatan yang mendasari, seperti anemia defisiensi besi  atau gagal ginjal. Ini dikenal sebagai sindrom kaki gelisah sekunder.

Ada juga hubungan antara sindrom kaki gelisah dan kehamilan. Sekitar 1 dari 5 wanita hamil akan mengalami gejala dalam 3 bulan terakhir kehamilan mereka, meskipun tidak jelas mengapa hal ini terjadi.

Dalam kasus seperti itu, sindrom kaki gelisah biasanya menghilang setelah wanita tersebut melahirkan.

 

Apa yang menyebabkan sindrom kaki gelisah?

Pada sebagian besar kasus, tidak ada penyebab yang jelas dari sindrom kaki gelisah.

Ini dikenal sebagai sindrom kaki gelisah idiopatik atau primer, dan dapat diturunkan dalam keluarga.

Beberapa ahli saraf (spesialis dalam menangani kondisi yang mempengaruhi sistem saraf) percaya gejala sindrom kaki gelisah mungkin ada hubungannya dengan cara tubuh menangani bahan kimia yang disebut dopamin.

Dopamin terlibat dalam mengendalikan gerakan otot dan mungkin bertanggung jawab atas gerakan kaki tak disengaja yang terkait dengan sindrom kaki gelisah.

Dalam beberapa kasus, sindrom kaki gelisah disebabkan oleh kondisi kesehatan yang mendasari, seperti anemia defisiensi besi  atau gagal ginjal. Ini dikenal sebagai sindrom kaki gelisah sekunder.

Ada juga hubungan antara sindrom kaki gelisah dan kehamilan. Sekitar 1 dari 5 wanita hamil akan mengalami gejala dalam 3 bulan terakhir kehamilan mereka, meskipun tidak jelas mengapa hal ini terjadi.

Dalam kasus seperti itu, sindrom kaki gelisah biasanya menghilang setelah wanita tersebut melahirkan.

Mengobati sindrom kaki gelisah

Kasus ringan sindrom kaki gelisah yang tidak terkait dengan kondisi kesehatan yang mendasarinya mungkin tidak memerlukan perawatan apa pun, selain melakukan beberapa perubahan gaya hidup.

Ini termasuk:

  • mengadopsi  kebiasaan tidur yang baik  (misalnya, mengikuti kebiasaan waktu tidur yang teratur, tidur pada jam yang teratur, dan menghindari alkohol dan kafein pada larut malam)
  • berhenti merokok  jika Anda merokok
  • berolahraga secara teratur  pada siang hari

Jika gejala Anda lebih parah, Anda mungkin memerlukan obat untuk mengatur kadar dopamin dan zat besi dalam tubuh Anda.

Jika sindrom kaki gelisah disebabkan oleh anemia defisiensi besi, suplemen zat besi mungkin diperlukan untuk mengatasi gejala tersebut.

Siapa yang terkena sindrom kaki gelisah?

Sindrom kaki gelisah adalah kondisi umum yang dapat menyerang siapa saja kapan saja dalam hidup mereka.

Tetapi wanita dua kali lebih mungkin mengembangkan sindrom kaki gelisah daripada pria.

Ini juga lebih sering terjadi pada usia paruh baya, meskipun gejalanya dapat berkembang pada usia berapa pun, termasuk masa kanak-kanak.

Keadaan Umum yang Terjadi :

Gejala sindrom kaki gelisah biasanya akan hilang jika mungkin untuk mengatasi penyebab yang mendasarinya.

Tetapi jika penyebabnya tidak diketahui, gejalanya terkadang menjadi lebih buruk seiring waktu dan sangat mempengaruhi kehidupan orang tersebut.

Sindrom kaki gelisah tidak mengancam nyawa, tetapi kasus yang parah dapat mengganggu tidur (menyebabkan insomnia ) dan memicu kecemasan dan depresi .

 

 

 


Diterjemahkan dari : https://www.nhs.uk/conditions/restless-legs-syndrome/