Praktek Dokter Spesialis Orthopaedi dan Traumatologi

Ortopedi & Traumatologi

Ahli bedah ortopedi & traumatologi mendiagnosis dan mengobati berbagai kondisi sistem muskuloskeletal (Otot dan Tulang Rangka). Ini termasuk tulang dan sendi dan struktur terkait yang memungkinkan gerakan – ligamen, tendon, otot dan saraf. Bedah Ortopedi & Traumatologi sering disingkat menjadi Sp.OT.

Apa itu Traumatologi Ortopedi? Traumatologi Ortopedi mengacu pada perawatan ortopedi pasien dengan fraktur yang sulit atau kompleks, non-unions (kegagalan tulang yang retak untuk sembuh secara normal) dan mal-unions (penyembuhan tidak lengkap atau penyembuhan dalam posisi yang buruk). Trauma ortopedi adalah cedera parah pada bagian dari sistem muskuloskeletal seperti tulang, sendi atau ligamen. Penyebab utama trauma ortopedi termasuk kecelakaan kendaraan dan industri, terpeleset, jatuh atau cedera olahraga.

Orang-orang dari segala usia dapat mengalami cedera traumatis. Cedera ini bisa rumit untuk diobati dan mungkin melibatkan banyak bagian tubuh. Ahli bedah yang terlatih khusus dalam trauma ortopedi, dapat dengan cepat dan akurat menegakkan diagnosis dan memulai pengobatan untuk memaksimalkan fungsi.

Dalam situasi traumatis, keputusan dibuat dengan cepat. Ahli bedah dengan pengetahuan, pelatihan, dan pengalaman mereka memilih pengobatan yang tepat. Ketika tulang Anda tidak sembuh seperti yang diharapkan, Anda dapat yakin bahwa ahli bedah memiliki pengalaman dalam menangani situasi Anda yang berpotensi kompleks dan terkadang mengancam jiwa.

Sifat pekerjaan yang ditangani Ortopedi Traumatologi

Ada dua aspek pekerjaan:

  • trauma – cedera pada sistem muskuloskeletal, seperti patah tulang, patah tulang atau dislokasi dan cedera jaringan lunak
  • kondisi bawaan dan degeneratif dari sistem muskuloskeletal, serta infeksi dan tumor

Trauma dapat berkisar dari fraktur energi rendah (sering pada pasien lanjut usia) hingga beberapa cedera seperti yang disebabkan oleh kecelakaan lalu lintas. Infeksi tulang dan sendi juga memerlukan perawatan dan perawatan darurat.

Ahli bedah SpOT bekerja dengan pasien dari segala usia mulai dari bayi hingga orang tua.

 

Prosedur/intervensi umum di lakukan SpOT.

  • artroskopi sendi – teleskop tipis dengan cahaya (artroskop) dimasukkan ke dalam sendi melalui sayatan kecil untuk menyelidiki masalah sendi. Ini paling sering lutut tetapi sendi lain juga dapat diselidiki dengan cara ini. Arthroscope dapat digunakan untuk mencari tanda-tanda radang sendi dan menunjukkan kemungkinan kerusakan pada tulang rawan atau ligamen. Operasi minimal invasif dapat dilakukan untuk memperbaiki jaringan yang rusak dengan membuang tulang rawan yang mengambang, ligamen yang robek atau jaringan di sekitar sendi yang telah meradang.
  • perbaikan patah tulang – operasi untuk memperbaiki tulang yang patah menggunakan sekrup logam, pin, batang atau pelat untuk menahan tulang pada tempatnya. Banyak teknik berbeda yang digunakan tergantung pada lokasi, tingkat keparahan dan jenis patah tulang untuk memastikan tulang stabil, sembuh dengan benar dan mempertahankan fungsinya. Cangkok tulang dapat digunakan di mana tulang telah hancur
  • artroplasti – penggantian seluruh sendi setelah kerusakan akibat osteoarthritis atau rheumatoid arthritis. Penggantian lutut dan pinggul adalah operasi yang paling umum. Teknik yang lebih baru seperti pelapisan lutut parsial sedang digunakan untuk pasien pada tahap awal osteoartritis
  • perbaikan umum pada otot atau tendon yang rusak – ini bisa berupa cedera akut karena trauma, atau cedera kronis karena kerusakan jaringan yang progresif
  • operasi korektif – misalnya penataan kembali patela (tutup lutut). Prosedur ini memperbaiki masalah keselarasan anatomi yang membatasi fungsi dan dapat menyebabkan masalah jangka panjang jika tidak ditangani. Operasi ini sering dilakukan pada bayi dan anak-anak untuk kelainan bawaan

 

Ablasi frekuensi radio (RF) untuk nyeri

Ablasi frekuensi radio adalah prosedur invasif minimal yang menghancurkan serabut saraf yang membawa sinyal rasa sakit ke otak. Ini dapat memberikan kelegaan yang bertahan lama bagi orang-orang dengan nyeri kronis, terutama di punggung bagian bawah, leher, dan sendi rematik. Jika Anda menderita nyeri berulang dan Anda telah mengalami kelegaan yang baik dengan injeksi blok saraf, Anda mungkin menjadi kandidat untuk ablasi frekuensi radio.

Apa itu ablasi frekuensi radio?

Ablasi frekuensi radio, juga disebut rhizotomi, adalah prosedur invasif minimal non-bedah yang menggunakan panas untuk mengurangi atau menghentikan transmisi rasa sakit. Gelombang frekuensi radio mengikis, atau “membakar,” saraf yang menyebabkan rasa sakit, pada dasarnya menghilangkan transmisi sinyal rasa sakit ke otak.

Prosedur ini paling sering digunakan untuk mengobati nyeri kronis dan kondisi seperti radang sendi tulang belakang (spondylosis) dan sakroilitis. Ini juga digunakan untuk mengobati nyeri leher, punggung, lutut, panggul dan saraf perifer. Manfaat ablasi frekuensi radio meliputi: menghindari operasi, menghilangkan rasa sakit segera, sedikit atau tidak ada waktu pemulihan, penurunan kebutuhan akan obat nyeri, peningkatan fungsi, dan lebih cepat kembali bekerja dan aktivitas lainnya.

Bisakah di lakukan di RSK Budi Rahayu Blitar ?

Silakan menghubungi Praktek Dokter Spesialis Orthopaedi dan Traumatologi (SpOT), melalui link mendaftar pemeriksaan di bawah ini.

 


Bagaimana saya mendaftar untuk pemeriksaan ?

  • Untuk pelayanan hari ini :
    • Pasien bisa datang langsung ke rumah sakit dan mendaftar langsung
    • Pasien bisa mendaftar lewat Whatsapp di nomer 0851-0397-7007
    • Pasien bisa mendaftar lewat telepon 0342-801066
  • Untuk pelayanan terjadwal besuk (H+1) s/d H+7